PEKANBARU, DIRIAU.com -- Puluhan massa aksi dari Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) Pekanbaru menggelar aksi penolakan intoleransi di depan Gedung DPRD Riau, Pekanbaru, Kamis, (11/10/2018).

Massa aksi meminta DPRD Riau untuk menyampaikan aspirasi kepada pemerintah pusat, agar gereja - gereja di Jambi tidak lagi disegel, sehingga jemaatnya dapat beribadah sesuai undang - undang RI yang sudah berlaku.

"Kami meminta agar jemaat di Jambi dapat beribadah sebagaimana yang sudah diatur undang - undang. Sungguh miris kami melihat jemaat dan saudara kami yang harus beribadah dihalaman rumah ibadahnya karena penyegelan di Jambi," ujar koordinator orasi.

"Ini bukan masalah minoritas atau mayoritas, ini permasalahan penindasan. Cabut segel gereja yang dilakukan di Jambi," ujarnya.

Sementara itu, tampak Wakil Ketua DPRD Riau, Kordias Pasaribu menyambut langsung massa aksi, yang mendengarkan orasi dan aspirasi massa. Kepada Kordias, massa kemudian membacakan pernyataan sikapnya sebagai Korlap dan Ketua GMKI Pekanbaru. Gelar Aksi Damai Menolak Intoleransi Antar Umat Beragama.

GMKI Pekanbaru menolak intoleransi dengan penyegelan gereja yang ada dijambi, kita meminta kepada DPRD riau agar menyampaikan kepada pemerintah pusat, agar saudara kami dibiarkan beribadah.

 

SHARE
Previous articleGuntur Mahasiswa UIR: Kesuksesan Memanage Alam Bawah Sadar
Next articleSPI desak Polda Riau Transfaran Dalam Penegakan Hukum Terkait Bupati Bengkalis Yang Diduga Kuat Ikut Terlibat

COMMENTS