Foto Tirto.id

DIRIAU.COM --Sedikitnya ada tujuh warga sipil yang tewas tertembak dalam aksi demonstrasi tolak rasisme di Deiyai, menurut Yones Douw, ketua departemen keadilan dan perdamaian Sinode Gereja Kingmi di Tanah Papua.

Tujuh warga sipil tersebut masing-masing bernama Alpius Pigai (20 tahun), Derikson Adii (21), Hans Ukago (27), Marinus Ikomouw (35), seorang bermarga Pakege, dan dua korban lain yang masih tertahan di Rumah Sakit Umum Daerah Paniai.

Douw berkata kepada Tirto, peristiwa penembakan terjadi pada Rabu pekan ini, 28 Agustus.

Sekitar pukul 7 pagi sampai 11 siang waktu setempat, ribuan massa—Douw menyebut sekitar 3.000-an—yang tergabung dalam Aksi Front Rakyat Anti Rasisme Deiyai berkumpul di lapangan sepakbola Waghete, Deiyai, Papua. Mereka lantas berjalan kaki menuju kantor bupati. Bupati Deiyai saat itu tak ada. Pada pukul 12.30, mereka melakukan orasi-orasi di halaman kantor.

“Sebelum massa tiba, aparat sudah datang duluan," ujar Douw seperti dikutip dari tirto.id.

Pada pukul 2 siang, terjadi penembakan di bagian kaki salah satu demonstran bernama Karel Kotouki, 67 tahun.

Penembakan itu membuat panik dan “membangkitkan emosi massa," ujar Douw. Dampaknya, kantor bupati yang kosong itu dilempari oleh massa.

Masyarakat menembakkan panah ke arah aparat keamanan. Sementara aparat keamanan, terdiri dari polisi dan TNI, memecah kerumunan massa dengan menembakkan gas air mata.

Baku serang itu, pada satu keadaan yang menentukan, menyebabkan “tiga warga sipil tewas ditembak di tempat," ujar Douw.

Ketiga warga sipil itu adalah Alpius Pigai dan dua korban lain yang jenazahnya masih di RSUD Paniai, ujar Douw.

Empat warga sipil lain yang tewas terpencar-pencar. “Ada beberapa warga yang mati di tengah jalan," ujar Douw.

Informasi terbaru yang diterima Douw, korban bernama Marinus Ikomouw sudah dikubur oleh keluarganya. Sementara jenazah Alpius Pigai sudah diambil dari RSUD Paniai. Seorang korban bernama Derikson Adii adalah putra pendeta dan baru menyelesaikan studi teologi.

Selain informasi tujuh warga sipil tewas yang diterima Douw hari ini, ada 15 warga sipil lain yang terluka dan dirawat di RSUD Paniai. Ada juga lima korban luka lain yang dirawat keluarganya masing-masing, yang Kamis kemarin (29/8) belum menerima perawatan rumah sakit.

Mereka adalah Apiin Mote (32 tahun), pantat kanan tertembak, tembus ke samping; Naomi Pigome (28), jatuh ke parit saat terkena gas air mata, luka tergores di betis kiri; Marthinus Iyai (27), tertembak di paha kanan; Yanto Dogopia (10), tertembak di paha kiri; dan Yusti Agapa (17), paha kanan tertembus peluru.

Satu Anggota TNI Tewas

Sementara dari pihak aparat keamanan, ada enam personel yang menjadi korban luka panah.

"Satu anggota TNI AD gugur dan lima anggota Polri terluka [akibat] panah," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Dedi Prasetyodi Hotel Mercure, Jakarta Utara, pada Rabu lalu (28/8/2019). 

Anggota TNI AD yang tewas bernama Sertu Rikson Edi Chandra (38 tahun) dari Kodam II/Sriwijaya. Rikson bertugas di kesatuan Batalyon Kavaleri (Yonkav) 5/Dwi Pangga Ceta (DPC) Karang Endah dan menjabat Komandan Ranpur AVLB Tonhar Kima Yonkav 5/DPC.

Jenazah Rikson tiba di Bandara Palembang pada Kamis malam kemarin dan langsung disambut dengan upacara penghormatan secara militer, mengutip sumber berita TNI AD. Jenazah Rikson segera dibawa menuju rumah duka.

Kepala Penerangan Kodam II/Sriwijaya Kolonel Inf Djohan Darmawan berkata jenazah Rikson akan dimakamkan hari ini. “Almarhum meninggalkan istri Endang Susilawati dan dua orang anak," ujarnya.

Editor: Lukman Prayitno 

SHARE
Previous articlePKS Tolak Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan
Next articleSuu Kyi Digugat di Argentina

COMMENTS