Bencana Angin Puting Beliung Rusak Bangunan Sekolah di SMPN 5 Tapung

689 views
foto (net)

BANGKINANG (DIRIAU.com) - Bencana alam angin puting beliung menghancurkan puluhan rumah warga di Desa Trimanunggal, Kecamatan Tapung, Kampar, Riau. Selain menghancurkan puluhan rumah warga, angin puting beliung ini juga merusak bangunan sekolah SMP Negeri 5 Tapung tepatnya di Desa Mukti Sari.

Kepala Desa Trimanunggal Sukadi membenarkan kejadian bencana alam ini, ia menyebutkan kejadian ini terjadi Senin, (6/8/2018) malam tadi. "Iya, telah terjadi bencana alam angin puting beliung di desa kami. Puluhan rumah warga akibatkan rusak parah atas musibah ini," jelasnya, Selasa (7/8/2018)

Sementara itu Kepala Sekolah SMP Negeri 5 Tapung, Yanto menyampaikan musibah tersebut juga menyebabkan kerusakan pada lima dari 10 ruang belajar yang ada di sekolahnya. Selain itu juga merusak satu aula dan rumah penjaga sekolah.

"Atap bangunan banyak yang berterbangan dan plafon juga berjatuhan serta kerusakan lainnya. Alhamdulillah korban jiwa tidak ada dari musibah ini," ungkapnya. Dilanjutkan Yanto, untuk Kegiatan proses belajar mengajar (KBM), sementara diliburkan. Karena mengingat keselamatan siswa. "Sekolah pada hari ini kita liburkan, karena lokalnya masih berantakan".

namun Anak-anak tetap datang kesekolah sampai menunggu instruksi dari Disdikpora Kabupaten Kampar.Untuk kerugiaan dikatakan Yanto masih belum ditaksir jumlahnya karena kita masih dalam pendataan kerugian atas musibah tersebut.

Ia menambahkan dengan berharap kepada Pemkab Kampar khususnya Disdikpora Kampar bisa segera memberikan bantuan untuk perbaikan bangunan yang rusak. Dan berharap bisa mencari solusi agar siswa kami yang 165 orang ini bisa belajar sebagaimana biasanya.

Sementara itu Kepla Disdikpora Kabupaten Kampar Santoso melalui Kabid Dikdas Nandang menyampaikan, bahwa dinas telah menerima laporan dari Sekolah SMP Negeri 5 Tapung mengenai musibah tersebut. "Pada hari ini kami akan langsung meninjau ke lokasi sekolah tersebut," jelasnya.

Sementara itu Kepala BPBD menyebutkan saat ini telah mendapatkan laporan atas kejadian musibah tersebut. "Saat ini kami dari Tim BPBD Kampar bersama Wakil Bupati Kampar dan Disdikpora sedang dalam perjalan menuju lokasi," singkatnya.

COMMENTS